Followers

Jersi bola Baju pink


Yong: ni baju siapa dik?

Aku: baju abang.

Yong: baju ni?

Aku: baju adik.

Kakak: kalau jersi bola tu mesti baju dia.

Yong: dah terbalik pulak dah. Abang pakai baju pink, kamu pakai baju jersi.

Eh apa ingat perempuan tak boleh pakai jersi bola ke? Lelaki pulak tak boleh pakai baju warna pink? Zaman skang ni ramai je aku tengok perempuan pakai jersi. Macam tu jugak laki, ramai je pakai baju warna pink. Biar lantak je la abang aku tu nak bajet jambu.

Anak


Mak: sekarang ni tak payah anak ramai. Kamu nanti anak 2 sudah.

Aku: tak nak la. Adik nak paling kurang 5.

Mak: nak beranak ramai tu boleh tapi nak mendidik tu kang.

Aku: ala kalau sikit sunyi la nanti.

Aku ni dah la suka kanak-kanak. Mana boleh anak sikit-sikit ni. Dah la aku takde adik. Tu pasal waktu maktam aku nak pindah dekat dengan rumah aku after dia bersalin tu aku excited gile. Anak-anak dia semua dah macam adik betul aku dah. Sampaikan parents aku pun depa panggil mak ayah, tak panggil maklang paklang.

Hari ahad hari tu, parents mentua cuani aku datang rumah maktam aku. Time tu aku ada kat situ tengah melayan karenah adik. Pastu aku dengar cuani ke maktam aku tah dok cite kat mak mentua cuani aku pasal kitorang. Rasanya macam cuani aku yg cite.

Cuani: diorang (aku, kakak aku and abang aku) ni dah macam abang dengan kakak budak-budak ni ha. Kalau diorang ada kat rumah laju je budak-budak ni datang rumah diorang. Dah diorang pun rajin melayan, tapi yg sulung (kakak aku) tu kurang sikit melayan.

Haaa…nampak tak aku ni kakak yg baik. Eceh! Perasan kejap. Kalau aku ada kat rumah, lepas mandi tu aku pastikan diorang kena pakai bedak and minyak rambut. Biasanya aku la yg pakai kan kat diorang. Walaupun acik tak suka pakai minyak rambut, yg adik pulak tak suka pakai bedak, tapi kalau aku ada diorang terpaksa pakai. Kalau kat rumah diorang tu jangan harap la diorang akan pakai.

Ibu diorang tu lembut sangat. Kalau dengan aku, sometimes aku akan jadi tegas. Contohnya macam si acik tu, dia selalu tak baca doa makan pastu degil pulak tu tak nak baca bila orang suruh. Kalau dengan aku, aku paksa jugak. Selagi tak baca doa, aku tak bagi makan. Selalunya sebelum diorang nak makan aku akan suruh diorang basuh tangan and baca doa dulu.

Maybe aku dah terbiasa dididik dari kecik macam tu. Maklum la mak aku tu garang. Kitorang masa kecik dulu macam ada rules. Kalau langgar rules, kena hukum.



tahlil

Sedar tak sedar dah 5 hari aku berada kat rumah. Bermakna dah 6 hari arwah tok pergi. Selama 3 hari aku kat rumah keadaan riuh rendah. Sedara mara aku semua berkumpul kat sini. Arwah tok meninggal dikebumikan kenduri tahlil semua buat kat ipoh.

Alhamdulillah segala urusan dipermudahkan oleh Allah. Cepat je arwah dikebumikan. Arwah meninggal pada 20 hb disember jam 12.35 tengah hari. Lepas asar arwah dikebumikan. Kebetulan pulak hari tu ada program motivasi kot kat surau dekat dengan rumah aku. So ramai la orang yg ada untuk solat jenazah.

Hikmahnya kami sedara mara semua dapat berkumpul. Buat pertama kalinya aku dapat jumpa anak-anak kak pija (sepupu). Selama ni aku tengok kat fb je. Serius diorang comel and gelagat diorang especially si adik memang menghiburkan.  Kitorang memang paling suka sakat si adik. Perempuan tapi perangai macam laki. Dah la sebijik macam acik masa kecik. So kitorang cakap adik tu anak acik. Gaya je ganas tapi penakut.

Bila semua dah berkumpul, kanak-kanak tu pun gigih tahan mata sampai pukul 4 pagi. Aku pun memang rasa penat gila 3 hari tu. Banyak keje kan bila buat kenduri ni. 21 hb pukul 3 pagi aku sampai rumah, lepas tu makan borak-borak pukul 4 pagi baru tido. Lepas subuh tu bangun mandi-mandi, aku tak tido balik dengan niat nak tolong apa yg patut. Last kali dalam pukul 12 tengah hari bateri aku dah kong. Aku terbungkang tido kat ruang tamu. Pukul berapa entah abang aku gerak aku suruh aku tido kat bilik parents aku pasal paksu aku masuk. Aku dengan mamainya tak bukak mata bangun g ke bilik aku. Abang aku pun panggil lagi suruh aku g bilik mak aku sebab paksu aku nak ambik barang kat bilik aku. Aku pun tido la kat bilik mak aku. Lama sikit tu tido aku terganggu lagi dengan bunyi telefon rumah. Aku angkat panggil mak aku pastu aku g bilik aku lak sambung tido lagi. Diorang ada kejutkan aku suruh aku g makan kat rumah maktam aku. Aku dengan mamainya jawab, kemengantukkan mengatasi kelaparan. Kul 2.30 baru aku bangun solat zohor. Petang tu diorang bahan aku pasal aku jawab ‘kemengantukan mengatasi kelaparan’. Malam tu lepas dah kemas-kemas after tahlil tu, aku balik rumah terus tido.

Ahad petang semua sedara mara aku dah balik. Anak-anak maktam aku lak datang melepak kat rumah aku. Makan mandi semua kat sini. Oleh sebab maktam aku rasa sunyi, maktam aku pun g ikut paktam aku berniaga kasut bundle kat pasar malam. Waktu tu aku pun mula rasa sunyi. Almaklumlah dah terbiasa riuh rendah dalam 3 hari tu. Ok, malam ni keadaan bertambah sunyi. Kakak, acik and adik semua ikut ayah dengan ibu diorang berniaga kat pasar malam. Kakak aku baru je naik bas ke Melaka petang tadi. Abang aku pulak outstation, petang tadi dia gerak. Tinggal la aku dengan parents aku je.

Oh teringat lak sedara mara aku kata arwah tok aku punya kubur, kubur dalam taman. Kubur dia tempat tersembunyi sikit. Sebelah ke belakang tesco. Abang ngah boleh pulak kata, senang arwah nak shopping. Yang lain pulak kata dulu tok duduk kat kampung, dah meninggal kebumi kat bandar. Al-Fatihah buat arwah tok.


Kalau la kan

Semalam waktu tengah berdiskusi dengan rumet aku soal hati dan perasaan, (eceh siap berdiskusi bagai ha.) tetiba rumet aku tanya aku “Reen macam mana kalau I dengan A luahkan perasaan kat kau. Tapi bukan serentak la.”

Hmm…acane ni? Tak penah pulak aku fikir situasi macam tu. Lalu aku kembangkan imaginasi aku. Emmm…kalau lah kan…

Kalau I aku tak terima kot. Aku akui dia ada tarikan fizikal, lebih tepat lagi aku katakan fizikal dia ada dalam list lelaki idaman aku- Body taff  bersixpack. Kulit hitam manis memikat. Yg penting sixpack tu ye. Perghhh…terbaik!

Tapi aku tak tertarik dengan perangai I. Bukan aku kata dia jahat, tak! Dia baik, sempoi, lepak, sporting. Best la buat membe. Tapi kurang daya tarikan kot.

A pulak. Mungkin aku akan terima A. Fizikal dia biasa je. Hodoh tak hensem gile pun tak. Takde sixpack tapi tak gemuk ataupun buncit. Berkulit cerah bukan hitam manis. Tapi tinggi dari aku la. Bak kata rumet aku kalau menilai dari fizikal, dia akan pilih I dari A.

Tapi perangai A interesting bagi aku. Buat aku tertarik dekat si A ni. A ni seorang yg unexpected. Tu la daya tarikan utama dia. So orang tak kan bosan dengan dia. Orang yg tak kenal dia akan cakap dia pemalu, nerd, membosankan. Tapi kalau dah kenal dia, perangai sebenar dia beza betul.

Apa yg aku maksudkan dengan unexpected? Ok, aku bagi contoh simple la. Setiap kali aku tersempak dia, reaksi dia tak kan sama. Sometimes dia buat macam tak kenal aku je. Sometimes dia senyum sengih je. Sometimes dia bagi isyarat tangan je, sometimes dia akan cakap dengan aku. Sometimes dia siap bebel panjang berjela. And ada time boleh pulak dia pergi dekat aku dari arah belakang ngintai apa aku tengah buat then kejutkan aku. See…unexpected kan?

Kalau sembang dengan dia tu lagi la macam-macam ragam. Sometimes aku terkejut gak dengan apa yg dia buat. Macam tak sangka la dia akan buat macam tu. Serious dia ni memang unexpected.

Then dari persoalan rumet aku tu buat aku sedar macam mana aku memilih pasangan. Aku tak nilai dari fizikal tapi apa yg penting perangainya. Dan aku ni sebenarnya suka orang yg unexpected. Mr Hacks pun seorang yg unexpected jugak. Tapi A ni lebih unexpected dari Mr Hacks la. Mungkin sebab agak ekstrem nak memahami orang yg unexpected ni. Tapi entah la. Yg pasti bagi aku golongan yg macam ni menarik. #senyum sengih gatal.




Tahukah kau malam ini kau telah menjadi perhatian aku?

Jangan salahkan aku tapi salahkan diri kau.

Kau  tak ada pun ciri-ciri laki idaman aku.

Tapi kenapa kau menarik perhatian aku?

Kalau boleh aku nak pandang kau tak kalih-kalih.

Tapi agak la kan, pandai-pandai la cover kalau tak nak malu.



Sehebat mana pun aku, aku akan kelihatan bodoh depan orang yg aku cinta.
Bukan nak kata aku hebat, tidak!
Persoalannya kenapa aku boleh kelihatan bodoh?
Nak pulak bila berdepan dengan orang yg aku cinta.

Adakah aku patut cek normality?
Mungkin ada outliers, then I have to treat the outliers.
Then analyze reliability. Calculate loading factor.
Find out correlation. Regression jugak, untuk dapatkan result.

Oh maaf, dari subjek cinta beralih ke SPSS pulak. My bad.
Mana mungkin SPSS analyze, calculate and get the result for my question previously.
Unless if I have collect data from questionnaire.

Back to the main topic, normal ke kalau aku nampak bodoh depan orang yg aku cinta?
Tapi kalau dia suka pada kelebihan aku, why not dia terima kelemahan aku?
People come with whole package, no body perfect right?
Whole package, I mean good and bad.

Aku prefer lagi guy yg terima aku kerana weakness aku.
Means weakness aku tu comel di mata dia.
And oleh sebab aku ni tak sempurna, dia lah yg akan sempurnakan diri aku.

Mr. Right, I wish you will come on a right time.
I don’t need Mr. Perfect, but I just need you my Mr. Right.

#Sesungguhnya assignment marketing research telah berjaya buat kepala aku jadi tingtong. Ok, akan aku lupakan cita-cita aku nak jadi market researcher. Even gaji besar tapi boleh buat aku jadi gila tak guna jugak.

picnic panic


Masa rasa cepat je berlalu. Tahun 2012 pun dah sampai ke bulan terakhir. Sem ni pun dah nak sampai ke penghujung. Kuliah tinggal lagi 2 minggu. Assignment tinggal 1 je, marketing research. Well kalau yg berkaitan dengan research ni memang take a long time kan. Tapi presentation cyber law belum lagi. Shoot semua beres tinggal nak edit video tu je then present.  Mandarin pun tinggal oral je lagi. Cakap pasal mandarin ni, buat aku bengang je. Ok, lupakan je pasal tu.

Ahad lepas aku memang rasa macam stress gila, sampai malas nak fikir apa-apa dah. Then bila sasa ajak pergi picnic, memang rasa tak sabar-sabar la kan. Tapi tak nak terlalu berharap takut plan tak jadi. At last hari selasa pagi-pagi buta lagi sasa datang bilik kejutkan aku dengan rumet. Kalau ikutkan mengantuk, memang tak nak bangun tapi air terjun punya pasal malas-malas aku bangun mandi bersiap bagai.

Kereta sewa sampai je, kitorang terus bertolak ke jitra, pergi rumah family angkat aku. Kat sana kitorang masak bekalan yg kitorang bawak. Almaklumlah kat asrama takde dapurkan. Mak angkat aku pun ada sediakan bekalan jugak. Then kitorang semua termasuk family angkat aku bertolak ke bukit wang. Di sana bermulalah operasi menghilangkan stress aku.

Buat pertama kalinya jugak aku belajar berenang. Nasib ada mimi. Yg lain memang hampeh tak tau berenang. Adik-adik angkat aku tu pun boleh berenang, kitorang yg budak u ni tak tau. Malu je. Tapi sekarang aku dah boleh terapungkan diri and berenang. Yeeeha! Berenang tu sikit-sikit la baru. Baru sehari belajarkan. Aku, rumet and sasa telah menjadi anak murid mimi yg berjaya. Cuma monster tu je yg masih fail, masalah tak konfiden ni.

Makan jangan cakap la. Memang overload kot. Kerjanya makan-mandi-makan-mandi-makan. Berapa kali makan entah. Pukul 2 lebih tu diorang ajak balik. Serius aku rasa tak nak balik tapi apakan daya terpaksa balik jugak. Balik tu singgah rumah family angkat aku lagi tumpang solat sekali. Then jumpa mak angkat mimi jap, pastu balik. Otw tu memang rasa ngantok gila. Aku memang dah tertido dalam kete. Tu pun sampai je dpp, masuk bilik aku sambung lagi tido. Diorang cakap nanti badan akan lenguh-lenguh nak pulak bila berenang banyak bergerak actually. Tapi aku takde pulak rasa lenguh badan. So rumet aku kata maybe dulu aku silat, so stamina aku boleh tahan jugak kan.

Next sem nak ajak p picnic lagi. Nak ajak lagi ramai. Sampai 3-4 buah kete pun boleh. Yg penting boleh swimming lagi. Yahoo!

Oh tadi kakak aku call tanya bila aku cuti. Pastu katanya nak p holiday nanti. Bila aku dah excited boleh pulak kata tak nak bawak aku lah sebab aku busy sangat. Sengal punya kakak! Macam tu lebih baik tak payah tanya cuti aku. Tapi, tapi, at last dia suruh aku mesej full name and no ic aku untuk booking tiket flight. Cakap serupa keling dah, tak tau pulak yg aku ada kakak keeling. Neway, hope kali ni aku tak ditinggalkan lagi. Selalu diorang pergi mana-mana mesti aku tercicir sorang-sorang kat asrama.